Sunday, December 27, 2009

pop corn.

hidup ini macam pop corn.
ada bahagian yang manis.
ada bahagian yang tawar.
ada bahagian yang tiada apa-apa rasa.

Thursday, December 17, 2009

air mata.

air ini hampir jatuh.
aku tahan.
hati sakit.
air ini hampir jatuh.
seperti malam tadi.

Monday, December 14, 2009

mak ayah.

terima kasih mak ayah.
kerana membesarkan aku.
menjadi insan.

terima kasih mak ayah.
kerana menjaga aku.
makan pakai aku.

terima kasih mak ayah.
hantar aku ke sekolah.
menjadi pandai.

terima kasih mak ayah.
mengatur hidup aku.
jadi seperti yang kau mahu.

terima kasih mak ayah.
menjadikan aku doktor.
walau aku mahu jadi cikgu.

terima kasih mak ayah.
kahwinkan aku dengan anak raja.
walau aku hanya mahu anak drebar.

terima kasih mak ayah.
kerana tidak memahami aku.
dari kecil hingga dewasa.

terima kasih mak ayah.
terima kasih mak ayah.

p/s : kadang-kadang, mereka lupa apa yang kita minat. mereka mahu kita menjadi seperti yang mereka mahu. mereka ialah doktor. mereka mahu kita juga doktor. mereka lupa. mereka perlu menyokong. atau menggalakkan. mereka lupa semua itu. sehingga boleh menghancurkan masa depan anak mereka. bukan salah sesiapa. tanya lah mereka. noktah.

Saturday, December 12, 2009

aku mahu. tapi malu.

oi. aku sayang engkau.
aku mahu beritahu engkau.
supaya engkau tahu.
tapi aku malu.

oi. aku sayang engkau.
tapi, engkau tak tahu.
atau engkau buat-buat tak tahu.
jangan lah macam tu.

oi. aku sayang engkau.
dah lame.
aku nak engkau rase.
ape yang aku rase.

oi. aku sayang engkau.
aku dah tak mampu.
nak tanggung rase sayang aku.
aku rase nak jerit.

oi. aku sayang engkau.
aku tahu engkau sayang aku jugak.
tapi engkau tak nak mengaku.
konon engkau pun malu.

oi. aku sayang engkau.
engkau buat aku seksa.
tapi aku bahagia.
sebab kite selalu jumpa.

oi. aku sayang engkau.
hari-hari aku berdoa.
engkau jodoh aku.
walaupun aku tahu, itu semua tipu.

oi. aku sayang engkau.
aku teringin hendak berjalan bermesra dengan engkau.
aku tengok engkau senyum dari jauh.
sampai aku mimpi-mimpi.

oi. aku sayang engkau.
aku harap aku dapat beritahu engkau.
engkau cinta pandang pertama aku.
engkau cinta pertama aku.

oi. aku sayang engkau.
aku nak beritahu engkau.
aku sayang engkau.
sayang sangat-sangat.

macam semut.

p/s : khas untuk sang secret admire, yang tidak mampu meluahkan rasanya kepada sang peng'admire'.

Friday, November 27, 2009

kisah seorang julia. [Part 2]

[Part 2]

"Bulan depan kita pindah rumah.",ujar Dato' Kamal.
"argh ! jue tak mahu ! jue suke duduk sini.", betah julia. Matanya hampir bergenang.
"whether you like it or not, I'm the one who decide !", tegas Dato' Kamal lagi.

Udara di Shah Alam tenang. Burung riang kesana - kemari. Pokok kelapa pula bagaikan menari ditiup angin. Tersergam indah sebuah banglo milik Dato' Kamal dan Datin Nanu di hujung jalan itu. Julia mendiamkan diri di kamar barunya. Kedengaran kakak-kakaknya sibuk mengemas. Julia tidak mengendahkan semua. Julia tidak suka rumah baru itu. Walaupun lebih besar dari rumah lamanya.

Tersusun rapi sebuah katil bewarna putih, bercadar bunga-bunga ungu dibeli semasa mereka bercuti di England. Kelihatan juga sebuah meja siap di penjuru bilik bersebelahan katil. Langsir yang halus ditiup angin dari jendela bilik. Memberi sedikit ketenangan kepada Julia. Namun, Julia tidak mempedulikan semua itu. Julia lebih rela baring di atas lantai beralaskan bulu kambing dari New Zealand.

"Bilik sampai enam. sape ntah nak duduk. Ah ! bosan.", gerutu Julia dalam hati. Julia tetap tidak suka rumah baru mereka.

"Juee !!!, meh sini kejap !", panggilan Jas mengejutkan lamunannya.

"Ade ape ?!!". Julia bangkit dengan malas.

"Jue, ni borang untuk sekolah baru Jue. Jue isi, nanti bagi pa. Pa nak Jue sekolah kat seksyen 9 tu", arah Jas.

"Jas tak isi ke ?", Julia pelik. kerana kelihatan disitu hanya satu borang. Sedangkan kakaknya akan naik tingkatan 4.

"Pa nak Jas pergi sekolah vokasional. Jas tak nak!. Tapi, pa macam suruh je. Jas ikut je.", Ujar Jas sambil mengeluh. Papa mereka tidak pernah mahu mengerti apa yang anak gadis mereka mahu.

"Tak pe lah Jas. Seronok tau sekolah asrama. Jue teringin sangat. Jue nak masuk asrama jugak lah form 4 nanti. hehe". Julia cuba meyakinkan kakak kesayangannya itu.

Julia berjalan lemah ke setiap bilik di rumah barunya. Segalanya siap tersusun. Jika tanpa Mak Jah dan Pak Nuar, masakan rumah ini boleh siap dikemas dalam masa sehari. Julia ke halaman rumahnya. Sungguh tenang tatkala mendegar bunyi air dari Kolam ikan di sudut halaman itu. Alangkah tenangnya fikiran Julia. Dia cuba untuk menyukai rumah baru itu.

[bersambung]

kisah seorang julia. [Part 1]

[Part 1]

Julia bukan lah manja seperti kanak-kanak lain. Sama seperti kakak-kakak nya juga. Malah, jarang sekali Julia dapat barang yang dihajati nya.Impian Julia, hanya ingin buat orang disekelilingnya ketawa, bahagia dan bangga. Namun, ape yang dihajati itu, tidak menjadi kenyataan.

Julia, budak tahun 6. Pelajar di Sekolah Rendah Kebangsaan Convent Sentul 1. Tahun ini dia bertekad mahu lulus dalam Ujian Peperiksaan Sekolah Rendah(UPSR). Julia mahu buktikan kepada ayah dan ibu nya bahawa dia juga mampu berjaya seperti kakak-kakak nya yang lain. Malang sekali, Julia menghadapi kemalangan di saat akhir. UPSR pula tidak kurang dari 2 bulan.

Malang tidak berbau, kemalangan itu telah mengakibatkan tulang buku lali Julia retak. Julia pula terpaksa ditahan di wad selama beberapa minggu. Hatinya risau dan gundah. Peperiksaan tinggal lagi sebulan. Julia masih bertongkat. Julia gagahkan juga dirinya kesekolah. Biarpun rakan-rakan lain ramai mengejek. Dia tidak pernah peduli.

Peperiksaan pun bermula. Julia menjawab semua kertas dengan tenang. Bersama tongkat disandarkan di sebelah meja, Julia tidak mempedulikan kesakitan yang dialami. Selesai kertas terakhir, Julia melangkah dewan peperiksaan dengan doa agar dia berjaya memperoleh walaupun satu A.

Cuti sekolah berlalu. Tiba lah mase keputusan Peperiksaan diumumkan. Hampir menangis Julia apabila menatap keputusannya. Seperti biasa, apa yang dihajat Julia tidak pernah kesampaian. Tidak tertera satu A pun antara lima kertas yang Julia ambil.

[bersambung]

Thursday, November 26, 2009

mereka bangga mereka ada.

mereka bangga mereka ada blackberry.
mereka bangga mereka ada kereta swift.
mereka bangga mereka ada rumah banglo.
mereka bangga mereka ada bath tub di bilik air mereka.
mereka bangga mereka ada gaji besar.
mereka bangga mereka ada baju baru yang tak pakai lagi.
mereka bangga mereka ada kereta nombor plat sama.
mereka bangga mereka kurus.
mereka bangga mereka boleh pakai seksi.
mereka bangga buah hati mereka hensem.
mereka bangga mereka ada laptop mahal.
mereka bangga mereka menggunakan processor quad core.
mereka bangga mereka pandai main gitar.
mereka bangga adik mereka cantik.
mereka bangga ayah mereka mejar.
mereka bangga orang bagi mereka bunga sejambak.
mereka bangga orang perhatikan mereka.
mereka bangga orang meletakkan mereka di atas.
mereka bangga mereka ada lesung pipit.
mereka bangga mereka pakai pendakap gigi.
mereka bangga mereka punyai suara lunak.
mereka bangga mereka ada psp.
mereka bangga pasukan bola sepak kegemaran mereka menang EPL.
mereka bangga mereka punya ramai follower di blog mahupun twitter.
mereka bangga anak mereka masuk universiti.
mereka bangga mereka ada blog.
mereka bangga mereka ada banyak duit di akaun nuffnang mereka.
mereka bangga anak mereka pandai berjalan umur 5 bulan.
mereka bangga anak mereka 5A UPSR.
mereka bangga mereka punya ribuan ringgit di dalam bank.
mereka bangga dengan apa yang mereka ada.
mereka bangga. mereka bangga.

ada perkara perlu bangga. ada perkara tidak perlu.
kerana sesetengah perkara yang tidak perlu itu, akan membawa kepada sifat tinggi diri seterusnya membuat kita lupa siapa kita. apa yang kita dapat kalau kita bangga diri ?


aku tak kisah tak dapat 5A UPSR. aku tak kisah aku tak cantik. aku tak kisah aku tak kaya. aku tak kisah tak punya ramai follower. aku tak kisah aku tak kurus. aku tak kisah tak punya apa-apa. yang penting. aku happy hidup sebagai diri aku.

Friday, October 9, 2009

aku mahu satu dunia tahu.

aku suka engkau.
sejak bila?
aku pun tak tahu.

aku suka engkau.
engkau buat aku tak tidur malam.
tapi, kadang-kadang aku tidur juga.
maafkan aku.

aku suka engkau.
walaupun kadang-kadang pahit.
itu lumrah.
aku telan jugak.

aku suka engkau.
pelengkap hari aku pagi-pagi.

aku suka engkau.
membuat aku ketagih untuk berada disisi engkau.

aku suka.
oh.
nescafe latte.
aku suka engkau.
berbanding kopi o.
atau mocha.
mereka lebih pahit.
heheheheee.

Friday, September 25, 2009

engkau fikir engkau hebat ?

hei engkau.
jangan ingat aku tak tahu ape engkau buat belakang mereka.
ya, belakang mereka engkau boleh berlakon baik.
pergi beraya memakai jubah.
engkau jgn ingat aku tidak tahu.
dalam jubah ada baju tanpa lengan.

hei engkau.
dimata mereka engkau lah yang terbaik.
ya, engkau yang terbaik.
segala apa yang engkau lakukan adalah yang terbaik.
segala apa yang engkau cakap tiada salah silap nya.
tapi engkau jangan lupa.
belakang mereka aku tahu engkau bagaimana.

hei engkau.
pandai engkau sorok diri engkau sebenar.
pandai engkau tutup mata mereka.
tidak nampak siapa engkau sebenar.
dan mereka tertipu.
tertipu dengan topeng yang engkau lukis itu.
engkau jangan lupa.
aku tahu topeng lukisan engkau itu dilukis dari apa.

hei engkau.
engkau pandai mengajar aku yang tidak elok.
dan menyuruh aku buat.
tanpa engkau sama-sama buat.
supaya mereka lihat.
aku lah yang buat.
aku lah yang jahat.

hei engkau.
aku tahu engkau hebat.
aku tahu aku tak sehebat engkau.
aku tahu engkau cekap.
aku tahu aku tak secekap engkau.
engkau jangan lupa.
aku siapa.

hei engkau.
jangan ingat aku tidak berkuasa.
tapi sayang, kuasa itu aku simpan seorang sahaja.
tidak boleh diguna dimana-mana.
dan dengan itu engkau mengambil kesempatan.
dengan menunjukkan pula kuasa engkau.

hei engkau.
engkau jangan lupa juga serangkap ayat.
yang pernah kita belajar disekolah dahulu kala.
"sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua".
satu hari nanti, engkau pasti akan jatuh.
aku tidak akan menjatuhkan engkau.
aku akan biar engkau jatuh sendiri.
dan tidak boleh berdiri lagi.

masa itu, aku akan ketawa.
sambil berkata.
aku ialah alia.

t i a d a S i a p a

Mereka kata mereka faham.
faham aku bagaimana.
faham karakter aku.
faham perangai aku.
faham isi hati aku.
faham mengenai aku.
mengenai aku ialah segalanya mengenai aku.

Mereka kata mereka tahu.
tahu aku bagaimana.
tahu karakter aku.
tahu perangai aku.
tahu isi hati aku.
tahu mengenai aku.
mengenai aku ialah segalanya mengenai aku.

tapi mereka silap.
mereka silap mentafsir.
mereka silap menilai.
mereka silap melihat.

Mereka tidak faham aku.
jauh sekali untuk tahu.

Mereka tidak pernah akan faham dan tahu.
segala-gala apa yang aku lalui dan pengalaman aku.

Tiada siapa faham.
Tiada siapa tahu.

Hanya aku sahaja.
aku sahaja.
alia.

Jangan sampai aku marah.

jangan sampai aku marah.
sebab aku boleh marah.

jangan sampai aku marah.
sebab aku tak nak marah.

jangan sampai aku marah.
sebab aku benci untuk marah.

jangan sampai aku marah.
sebab bila aku marah,
aku akan tinggi suara,
aku akan maki hamun,
aku akan carut-carut,
aku akan berdendam,
aku akan buat kau rasa apa aku rasa.

dan,

sebelum aku marah,
aku akan cakap,
jangan buat aku marah.

jadi,

sebelum aku marah,
jangan buat aku marah.
atau cuba buat aku marah.

walau sedikit pun.

tolong lah.
aku merayu.

Monday, September 14, 2009

m u f f i n

Photobucket

aku ingin hidup seperti muffin.
manis. lembut. sedap.
tapi, aku tak mahu muffin basi.
busuk. masam. rosak.

O t a k M a t i.

otak aku kosong.
jiwa aku mati.
hati aku pedih.

aku punya tiada rasa.
aku punya tiada apa.
aku punya tiada siapa.

aku sendiri.
kaku berdiri.
mencari diri.

aku sakit.
luka. parah. berdarah.
hanya mati.

Photobucket

Life.

If I had wings,
I would fly far, far away to a land,
where there is no pain and sorrow,
but only love.
I would leave the maddening crowd,
where people are only after power and wealth,
where people forgot how to be a human.

Life always hurt,
It is like being stabbed mercilessly,
will the door ever open to me?
Or I will be locked forever in a different world?
Those who love me, those who hate me?
Too many questions rush through my head,
but they remain unanswered.

I am no important person,
and no important person's child,
and the other half would wish
I had never been born.
I am stuck in someone else dreams.

Life is one hard thing to think,
realizing that my life has already mapped out.
and so, i live my life,
fulfilling my missions,
achieving my potential,
I just have to walk through the path,
that has been laid out for me.......

Photobucket

Tell me now, tell me true.

Do you love me? Or do you not?
You told me once, But I forgot.
Tell me now, and tell me true,
So I can tell you... I LOVE you too.

Of all the Guys, I've ever met,
You are the one I won't forget.
And if I die before you do,
I'll go to heaven and wait for you.

If you're not there on judgement day,
I know you went the other way.
I give the angels back their wings,
And risk the loss of everything.

Just to prove my love is true,
I'll go to hell, to be with you........

(alia sudah mula jiwang)
(sorry. i have to. for certain reason.)
(fuck !)


Photobucket

b e n c i

benci perasaan ini.
benci rasa panas hati.
benci rasa begini.
benci rasa benci.
rase mahu mati.
noktah.

dari,
Photobucket